Jakarta, 7 Oktober 2016 – Sebagai negara penyedia 52% dari pasokan sawit dunia dengan luas areal sebesar 11,4 juta Ha, sawit merupakan komoditas yang penting bagi Indonesia. Sekitar 40% dari produksi sawit di Indonesia dihasilkan dari perkebunan kecil rakyat yang dikelola oleh petani sawit, dengan produktivitas rata-rata antara 12-14 juta ton /ha/tahun.

Serikat Petani Kelapa Sawit (SPKS) menyambut baik upaya pemerintah Indonesia untuk memperkuat sertifikasi kelapa sawit berkelanjutan Indonesia, ISPO (Indonesia Sustainable Palm Oil) dan memberikan dukungan untuk petani sawit. Bebarapa bulan silam, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian telah membentuk Tim Penguatan ISPO berdasarkan SK Nomor 54 Tahun 2016 tentang Tim Penguatan Sistem Sertifikasi Kelapa Sawit Berkelanjutan Indonesia (ISPO Certification System).

Ketua Serikat Petani Kelapa Sawit (SPKS), Mansuetus Darto, mengatakan, bahwa ISPO memang harus memberikan mekanisme khusus untuk sertifikasi petani kelapa sawit, terutama petani swadaya, yang banyak mengalami kesulitan di lapangan.

“Sudah tepat jika standarisasi ISPO bersifat sukarela untuk petani, bukan kewajiban mutlak. Namun jangan sampai perusahaan menengah dan besar ikut mendapat kemudahan seperti ini. Sebetulnya kewajiban dalam ISPO adalah pelaksanaan peraturan perundang-undangan yang memang wajib dipatuhi” Ujar Darto. “Jika standarisasi ISPO bersifat sukarela tanpa kecuali, akibatnya justru melanggar hukum. Kalau begitu, sawit kita justru kembali ‘dikerdilkan’. Sertifikasinya tidak dipercaya dan mustahil mendapatkan peluang pasar internasional”

SPKS mengharapkan agar pemerintah dapat membangun peta jalan yang jelas untuk proses penguatan ISPO dan mendukung pemberdayaan petani menuju sertifikasi ISPO. Peta jalan tersebut perlu mempertimbangkan isu strategis bagi petani di lapangan termasuk legalitas, kelembagaan, ketersediaan bibit dan pupuk, pendanaan dan manfaat konkrit dari sertifikasi ISPO bagi petani. ISPO harus mampu menjadi alat untuk transformasi industri kelapa sawit dan bukan sekedar menjadi label.

Tingkatkan Posisi Tawar

Putra Agung, Sustainable Palm Oil Program Manager at WWF Indonesia, menyatakan “Proses penguatan ISPO harus dipandang sebagai kesempatan meningkatkan posisi tawar sawit Indonesia ketimbang produksi negara lain” jelas Agung. “Kita harus jeli melihat komponen penting yang harus ada untuk memastikan ISPO menjadi sertifikasi yang diakui di Indonesia maupun di pasar global”.

Salah satu komponen penting yang diidentifikasi oleh SPKS adalah adanya pemantauan independen baik dari masyarakat sipil maupun pemantau pasar. Pemantauan Independen akan menjaga akuntabilitas dari ISPO sehingga pada akhirnya akan meningkatkan keberterimaan kepada ISPO. Indonesia sendiri punya contoh Sistem Verifiikasi Legalitas Kayu (SVLK) yang dilengkapi instrument pemantau independen. Jaringan Pemantau Independen Kehutanan (JPIK) menjadi kelompok masyarakat sipil yang diakui oleh pemerintah dan memantau pelaksanaan dari system SVLK tersebut. Hal ini dipandang berhasil dan efisien demi menjamin transparansi dalam proses sertifikasi.

“Kami tidak sepakat dengan anggapan bahwa pemerintah perlu berhati-hati dalam memasukkan pemantau independen dalam struktur kelembagaan ISPO. Sudah banyak contoh sertifikasi lain yang lebih dipercaya karena adanya pemantau independen” pungkas Darto.

Tangani Akar Masalah

Demi memastikan kesiapan para anggotanya untuk sertifikasi dan melaksanakan praktik berkelanjutan, SPKS telah memimpin dan terlibat aktif dalam berbagai kegiatan dengan fokus mengenal petani lebih baik lewat pengumpulan data sosial & ekonomi dan pemetaan partisipatif. Salah satunya adalah upaya penyeragaman mekanisme pengumpulan data terkait petani melalui konsorsium ‘Sahabat Petani Sawit’ yang melibatkan lebih dari sepuluh organisasi yang mendukung terwujudnya petani sawit secara berkelanjutan.

“Buat kami, yang penting konkrit bekerja untuk menangani akar permasalahan di lapangan” tegas Darto. “Program untuk petani banyak yang tidak efektif karena tidak ada data akurat tentang mereka. Kalau dibiarkan, tentu proses sertifikasi ISPO petani nanti juga akan sulit” sambungnya.

Hingga akhir September 2016, SPKS telah berhasil mengumpulkan data sosial & ekonomi serta peta area kebun (polygon) untuk lebih dari 2000 petani melalui metode partisipatif. Dari data tersebut, SPKS sedang menganalisa dan menyimpulkan masalah kunci yang dihadapi petani di area tersebut serta merangkumnya dalam bentuk rekomendasi kebijakan. Penguatan ISPO kedepannya dapat memanfaatkan upaya-upaya yang telah berjalan di lapangan untuk merancang sertifikasi dengan posisi tawar dan keberterimaan yang tinggi oleh berbagai multipihak dengan tidak mengenyampingkan aspek-aspek keberlanjutan.

Tentang SPKS

SPKS adalah organisasi petani kelapa sawit skala kecil yang didirikan pada 9 Juni 2006 dan dideklarasikan pada 2013. Organisasi ini bersama anggotanya petani sawit memperkuat skala keberlanjutan, kesejahteraan dan kemandirian petani melalui pembangunan kapasitas, kelembagaan ekonomi dan fasilitasi akses petani dalam berbagai sektor keuangan, kebijakan yang berpihak, dan akses pemasaran dan keberlanjutan.

Saat ini, SPKS sudah berada di lima provinsi dan delapan kabupaten. Delapan kabupaten tersebut di antaranya Labuhan Batu Utara (Sumut), Tanjung Jabung Barat (Jambi), Rokan Hulu (Riau), Kuantan Singingi (Riau), Sanggau (Kalbar) Sekadau (Kalbar), Sintang (Kalbar) dan Paser (Kaltim). Anggota SPKS sebanyak 48 ribu petani kecil dengan skala lahan kurang dari 25 hektare dan bekerja langsung dikebun.

SPKS memiliki visi memperbaiki tata kelola perkebunan kelapa sawit melalui pemberdayaan petani kelapa sawit dan perbaikan kebijakan. Beberapa misi untuk mendukung visinya antara lain meningkatkan pengelolaan perkebunan rakyat yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, membangun kesadaran petani kelapa sawit, penguatan dan perluasan organisasi melalui kaderisasi, pelatihan-pelatihan dan pembentukan organisasi, meningkatkan kualitas hidup petani sawit melalui inovasi di bidang pertanian dan teknologi, dan meningkatkan kesadaran publik baik lokal, nasional maupun internasional untuk memperluas dukungan bagi organisasi dan petani kelapa sawit,

Untuk informasi lebih lanjut silakan menghubungi:
Sabarudin – Departemen Riset dan Teknologi SPKS
Sekretariat SPKS
Perumahan Bogor Baru Blok A5 No.17, Kelurahan Tegal Lega Bogor – Jawa Barat
Website : www.spks.or.id/, Telepon 0251-8571263, Fax 0251-8324097

Tentang WWF-Indonesia:
WWF-Indonesia adalah organisasi konservasi nasional yang mandiri dan merupakan bagian dari jaringan global WWF. Mulai bekerja di Indonesia pada tahun 1962 dengan penelitian Badak Jawa di Ujung Kulon, WWF Indonesia saat ini bergiat di 28 wilayah kerja lapangan di 17 propinsi, mulai dari Aceh hingga Papua. Didukung oleh sekitar 500 staff, WWF-Indonesia bekerja bersama pemerintah, masyarakat lokal, swasta, LSM, masyarakat madani, dan publik luas. Sejak 2006 hingga 2013, WWF Indonesia didukung oleh sekitar 64.000 supporter di dalam negeri. Kunjungi www.wwf.id.

Untuk informasi lebih lanjut silakan menghubungi:
Putra Agung
Program Manager – Sustainable Palm Oil
Market Transformation Initiative
WWF – Indonesia
Tel : +62 21 782 9461
Fax : +62 21 782 9462
Mobile : +62 811 119 1881
Email : [email protected]